[預購] 橋本有菜 美體重現半身娃 [預購] 橋本有菜 美體重現半身娃 , 迷情美少女 筱田美奈子 迷情美少女 筱田美奈子, 實體娃娃,半身實體娃娃推薦 加入購物車,立即搶購,24小時出貨。

Polres PALI dan Kejari PALI Bersikap Netral Atas Laporan FK2DP

Pali Sumsel–Kepolisian Negara Republik Indonesia Resor (Polres) Penukal Abab Lematang Ilir (PALI) menerbitkan Surat Penghentian Penyidikan Perkara (SP3) kepada tiga wartawan online yang sempat ditetapkan sebagai tersangka setelah dilaporkan Ketua Forum Komunikasi Kepala Desa PALI (FK2DP).

Menanggapi hal tersebut, Sekretaris Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) PALI Efran angkat bicara. Efran mengatakan sangat mengapresiasi pihak Polres PALI dan Kejaksaan Negeri (Kejari) PALI yang telah bekerja profesional.

“Dengan terbitnya SP3 atas dilaporkannya saya bersama dua anggota lainnya adalah bukti bahwa mereka sudah bekerja dengan tupoksinya,” kata Efran saat dibincangi di kantornya, Sabtu (24/10).

Baca Juga :  Usai Aniaya Wartawan, Oknum Kades Resmi di Laporkan Ke Polres Pali

Menurut dia, dalam persoalan tersebut pihaknya tidak merasa gagah dan pintar melainkan penyidik Polres PALI dan Kejari PALI bekerja sesuai SOP. Penyidik sudah memposisikan sikapnya tidak berat sebelah.

Dia menuturkan, SP3 diterbitkan Polres PALI tanggal 27 Februari 2021 melalui Surat Ketetapan Nomor: S.Tap /121.a/II/ RES.1.18/2021/Satreskrim Tentang Penghentian Penyidikan.

Dalam SP3 diputuskan dengan menetapkan Menghentikan Penyidikan tindak Pidana atas nama tersangka Efran, Engghie Brahma Nova dan Eddi Saputra.

Selain itu, dia memaparkan, terbitnya SP3 bahwa perkara tersebut tidak cukup bukti untuk dilanjutkan ketahap selanjutnya dan tidak terpenuhinya syarat formil dan materil dari unsur-unsur pasal yang disangkakan.

Baca Juga :  Terus Usut Kasus Penipuan dan Penggelapan Dump Truk, Penyidik Polres PALI kembali Panggil Sejumlah Saksi

Dalam kesempatan itu, dia berharap kepada seluruh wartawan tetap semangat berkarya dengan kritis, profesional dan konstruktif. Jalankan tugas yang mengacu kepada etika jurnalistik dengan tidak melacurkan profesi.

Sebelumnya tanggal 21 Oktober 2021 kemarin IWO PALI menggelar Press Conference SP3 terkait dilaporkannya tiga wartawan online karena pemberitaan Desa.
Dalam keterangannya Efran menegaskan tidak akan menuntut balik laporan Forum Komunikasi Kepala Desa PALI. (Ril/Red)

Print Friendly, PDF & Email